Oleh : Laksamana Sukardi

Teknologi, merupakan faktor dominan dalam perang modern yang serlangsung di Ukraina. Tidak hanya teknologi militer tetapi juga teknologi sistim keuangan yang dipakai oleh Amerika Serikat dan sekutunya. Yaitu teknologi sistim kliring dan transaksi keuangan global atau yang dinamakan SWIFT (society Worlwide Interbank Financial Telecomunication) yang ternyata cukup ampuh mematikan ekonomi Rusia ketika Rusia diblokir dari SWIFT.

Kalau dalam perang tradisional, kita mengenal Angkatan Darat, Angkatan laut dan Angkatan Udara, maka dalam perang modern kita mengenal cyber force atau kekuatan dunia maya yang didominasi oleh penguasaan teknologi.

Dapat dibayangkan, pada era digital, semua teknolgi berbasis internet. Seperti telekomunikasi dan peralatan perang, pabrik pembuatan senjata, media propaganda semuanya berbasis internet atau yang dikenal dengan IoT (Internet of Things).

Semua kegiatan manufaktur modern yang menggunakan robot dan instalasi infrastruktur public seperti Pusat Tenaga Listrik (power plant), stasiun penyiaran, Jaringan listrik, pelabuhan dan lapangan udara (air traffic control) semuanya menggunakan teknologi berbasis internet (IoT).
Oleh karena itu, keberadaan angkatan cyber (cyber force) dalam perang modern merupakan sebuah kenistaan. Negara yang menguasai teknologi cyber dan mampu melakukan penetrasi/infiltrasi kedalam system cyber lawan maka akan banyak mendapatkan keuntungan.

Ternyata, beberapa tahun sebelum Rusia mekakukan invasi ke Ukraina, Rusia telah melakukan serangan cyber (Cyber attack) terhadap Ukraina. Pada tahun 2015 dan 2016 para peretas (hackers) Rusia telah berhasil mematikan pusat listrik di Ukraina bagian Barat dan pada tahun 2017 mereka telah menggunakan malware (program computer para hacker) untuk mengganggu operasi air traffic control di lapangan udara, jaringan kereta api dan operasi perbankan di Ukraina.

Demikian juga pada minggu sebelum penyerangan oleh Rusia, telah terjadi pemutusan jaringan internet di Kharkiv dan beberapa kota di Ukrania.

Peperangan yang akan datang tampak akan terjadi dalam bentuk peperangan cyber (cyber war), karena setiap jaringan computer yang digunakan pada fasilitas publik dapat diganggu dan diserang oleh hackers. Apalagi pada zaman modern seperti sekarang, semua fasilitas umum menggunakan computer yang dapat menjadi target cyber attack.

Tujuan dari cyber attack semakin luas, yaitu mengganggu dan bahkan mematikan fungsi system keuangan/perbankan, instalasi militer, distribusi air/bahan bakar dan lain lain yang sangat penting bagi ekonomi suatu negara.

Rusia memiliki sebuah unit Cyber Force yang disebut GRU. Unit ini telah menjalankan berbagai missi penyerangan (cyber attack) terhadap sistim electronic mail para politisi di Amerika,

meretas jaringan computer parlemen Jerman dan mencoba meretas jaringan kampanye Emmanuel Macron (Presiden Perancis) di tahun 2017.

Sejak dikenakannya sangsi oleh Amerika, Rusia mulai melakukan penyerangan cyber terhadap Amerika yang bertujuan untuk membuat system perbankan di Amerika menjadi terganggu dan tidak berfungsi. Menurut New York Post, Presiden Biden bekerja sama dengan perbankan besar di Amerika untuk mempersiapkan diri dari cyber attack yang dilakukan Rusia. Bank bank besar seperti JP Morgan, Citigroup, Bank of America, Goldman Sachs telah mengalami serangan bertubi-tubi yang dapat mengganggu operasi dan keamanan data perbankan mereka. Asal usul peretas yang dapat diindetifikasi pada umumnya berasal dari negara Iran, China dan Rusia. Eksekutif dari bank bank tersebut menyatakan bahwa mereka telah mengeluarkan dana milyaran Dollar Amerika untuk Tindakan pengamanan dari cyber attacks.

Tidak hanya Iran, Rusia dan China, ternyata Korea Utara sejak terkena sangsi ekonomi telah melakukan peningkatan cyber attack dengan mengembangkan virus computer atau yang disebut ransomware. Namun apa yang dilakukan oleh Korea Utara dalam laporan Nikei Asia adalah untuk mendapatkan uang tunai sebagai uang tebusan (ransom).

Pada umumnya yang diserang adalah perusahaan perusahaan besar multinasional. Melalui ransomware, mereka mengambil data-data penting perusahaan. Data tersebut kemudian di acak (encrypted) sehingga tidak dapat dibaca.

Penyerang yang menggunakan ransomware ini meminta uang tebusan untuk dapat mengembalikan data tersebut kedalam bentuk/format semula.

Yang menjadi korban penyerangan ransomware Korea Utara pada umumnya perusahaan perusahaan dari Korea Selatan. Pada tahun 2020 saja jumlah yang berhasil diperoleh dari ransomware tersebut sebesar 2 trilyun Won (mata uang Korea Selatan) atau sbesar US$1.8 milyar.

Pada umumnya para peretas yang menggunakan ransomware meminta dana dalam bentuk mata uang Krypto dan ditukarkan melalui pasar di China, sehingga mereka terbebas dari deteksi pengawasan pencucian uang.

Pada tahun 2012, Kim Jong Un telah mendeklarasikan bahwa menjawab tantangan sangsi ekonomi, beliau meminta unit Reconnaissance General Bureau (RGB) Intelligence untuk meningkatkan dan melakukan pelatihan para calon peretas dengan membuat sekolah khusus. Beliau mengatakan “With the brave cyberwarriors, we can penetrate any sanction.”

Yang artinya dengan pahlawan cyber kita akan mampu melawan sangsi ekonomi. Menurut sumber dari Korea Selatan, Pyongyang telah menghasilkan Cyber Warfare Unit yang canggih dan terkenal kemampuannya lulusan RGB dan Universitas Militer Kim Il Sung.

Serangan cyber dengan ransomware yang paling anyar adalah dialami oleh pabrik mobil Toyota di Jepang. Mereka harus menutup dan memberhentikan operasi pabrik selama beberapa hari karena mengalami serangan cyber. Mereka memberikan konfirmasi bahwa serangan ransomware telah terjadi. Hal ini berdampak pada pemmberhentian sebanyak 28 lini produksi di14 pabrik termasuk anak perusahaannya yaitu Hino Motor dan Daihatsu Motor. Ternyata sebuah serangan ransomware terjadi pada Kojima Industries yang memproduksi dan memasok plastik kepada pabrik mobil Toyota. (*)

Dalam kancah cyber war, suatu virus computer yang dianggap paling canggih sampai saat ini adalah virus “Stuxnet” yang diperkirakan dibuat oleh Amerika nersama Israel. Virus ini dapat melakukan sabotase operasi penggandaan uranium dalam fasilitas pembangunan senjata nuklir di Iran. Walaupun tidak ada yang mengakui siapa yang melaksanakannya. Pembuatan virus ini memakan waktu lama dan ongkos yang besar, sehingga dianggap tidak terlalu efektip.

Apapun yang terjadi, ternyata respon dari pemberlakuan sangsi ekonomi adalah dengan melaksanakan cyber attack menggunakan ransomware yang dapat menghasilkan uang tebusan bagi para pelakunya. Disinyalir, Korea Utara telah membiayai pembangunan persenjataan nuklir nya melalui upaya ransomware secara global. Banyak perusahaan perusahaan yang menjadi korban tidak dapat berbuat apa apa kecual membayar uang ransom demi keberlangsungan operasional perusahaan. Laporan terakhir dari Associated Press memberikan estimasi ditahun 2021 para peretas dari Korea Utara telah berhasil mendapatkan dana sebanyak 400 juta Dollar Amerika dalam bentuk mata uang Krypto!

Sebagai bangsa Indonesia, kita perlu menyadari betapa mudahnya cyber attack dilaksanakan. Hanya dengan satu click, maka serangan cyber dapat menghentikan operasi sebuah pusat tenaga listrik, sebuah sistim reservasi penerbangan, airline traffic control di airport. Demikian juga sistim keuangan/perbankan, perdagangan saham (bursa efek), siaran televisi dan semua kegiatan operasi yang menggunakan internet dapat dihentikan dari jarak jauh dengan hanya satu click!
Indonesia harus siap menyongsong cyber war dan mampu menangkalnya.
Angkatan bersenjata kita harus ditambah satu lagi yaitu Angkatan Cyber yang terdiri dari cyber warrior yang dapat mengantisiasi serangan cyber dari negara lain.
Peretas handal dan canggih dari Jogjakarta sudah dikenal di dunia internasional. Mereka telah berhasil meretas situs perusahaan perusahaan internasional. Kita perlu menampung keahlian mereka dan memberikan bimbingan agar keahlian tersebut dapat dimanfaatkan untuk kepentingan pertahanan nasional. Komunitas peretas Indonesia perlu dirangkul dan dibina untuk menjadi anggota Angkatan Siber Indonesia.
Siapa tahu, suatu saat kita kena sangsi ekonomi. Mudah mudahan tidak!