PALEMBANG | Populinews.com – Pasangan Gubernur Sumsel H Herman Deru dan Wakil Gubernur H Mawardi Yahya (HDMY), saat ini tepat empat tahun memimpin Sumsel.

Pada kurun waktu tersebut, banyak capaian yang telah ditorehkan keduanya. Bahkan, upaya yang dilakukan HDMY di masa kepemimpinannya, terbilang cukup sukses membawa Sumsel lebih maju.

Hal itu dibuktikan dengan sederet penghargaan sebagai bentuk apresiasi atas kinerja keduanya membangun daerah ini. Selama empat tahun, sedikitnya ada 166 penghargaan diterima HDMY. Di tahun 2022 ini, terhitung terdapat 25 penghargaan yang diraih.

Tidak hanya itu, keberhasilan kepemimpinan HDMY dibuktikan juga dengan turunnya angka kemiskinan Sumsel yang sebelumnya di angka 12,84 persen menjadi 11,90 persen pada tahun 2022 atau turun sebesar 0,98 persen.

Disebut-sebut, penurunan angka kemiskinan Sumsel tersebut merupakan yang terbaik selama 10 tahun terakhir.

Selain itu, pertumbuhan ekonomi yang pada tahun 2020 sempat terjadi kontraksi hingga -0,11 persen akibat pandemi covid-19 , di tahun 2022 ini kembali meningkat menjadi 5,18 persen.

Kendati demikian, Gubernur Herman Deru tetap menekankan jajarannya mulai dari OPD, Biro hingga instansi vertikal untuk trus memperkuat koordinasi dan sinergi sehingga capaian itu dapat lebih baik lagi.

“Sejatinya, jajaran ini merupakan anatomi dari Gubernur dan Wakil Gubernur. Sebab itu, baik kesuksesan maupun kegagalan merupakan tanggung jawab bersama,” kata Herman Deru, ketika refleksi 4 tahun kepemimpinan HDMY di ballroom Hotel Aryaduta Palembang, Jum’at (30/9).

Menurutnya, refleksi tersebut harus menjadi ajang introspeksi diri bagi jajaran di lingkungan Pemprov Sumsel untuk meningkatkan kinerja sehingga kemajuan yang diupayakan dapat dirasakan seluruh masyarakat.

Dia tak menampik, jika jajarannya telah berupaya semaksimal mungkin dalam mendorong kemajuan daerah.

Sebagai wakil pemerintah pusat, lanjutnya, OPD maupun jajaran yang ada di lingkungan Pemprov Sumsel harus masif melakukan koordinasi dan membuat rerobosan baru agar dapat di implementasikan di daerah. (hms)